23 Ogos 2010

Hasrat Hati Pendeta Bahasa


Di kala waktu sunyi,
Aku masih belum mampu melelapkan mata,
Jiwaku tidak tenang lagikan tenteram,
Bunyi cengkerik dan dingin malam menemani diri,
Secawan air teh panas di sisi buatku teguk,
Dalam kegelapan itu,
Aku meraba-raba batang pena,
Tatkala mata dibantu suluhan lampu meja,
Sehelai kertas aku capai,
Ilham dan idea mulai mencurah tiba,
Kertas yang kosong tadi sudah mula tercoret,
Dipenuhi dengan coretan kata-kata,
Dan luahan rasa hati,
Semua ini untuk aku kongsi,
Semua ini untuk aku nyatakan,
Agar jiwa aku terus tenang,
Kiranya semua ini aku pendam,
Ianya seakan-akan satu beban,
Biarlah ia jadi tatapan semua,
Kerana semua ini anugerah serta hidayah Allah,
Maka haruslah aku abadikannya,
Dalam bentuk karya,
Agar ia kekal selamanya,
Ini bukanlah untuk meninggi diri,
Namun sekadar coretan bagi kalian miliki,
Meskipun buat pengisi hati,
Inilah dia harapan diri,
Supaya semua menelaah kata-kata,
Kerana ini hakikatnya,
Hasrat hati pendeta bahasa.
(Didekasikan Khas Buat Pendeta Bahasa, Za'ba)
Karya coretan MHZ..

Tiada ulasan :